Mastitis adalah peradangan jaringan payudara yang terkadang melibatkan infeksi. Peradangan menyebabkan nyeri payudara, pembengkakan, kehangatan dan kemerahan. Anda mungkin juga mengalami demam dan kedinginan.

Mastitis Payudara paling sering menyerang wanita yang menyusui (mastitis laktasi). Tetapi mastitis dapat terjadi pada wanita yang tidak menyusui dan pada pria.

Mastitis laktasi dapat menyebabkan Anda merasa lemas, sehingga sulit merawat bayi Anda. Terkadang mastitis menuntun seorang ibu untuk menyapih bayinya sebelum dia bermaksud. Tetapi terus menyusui, bahkan ketika mengambil antibiotik untuk mengobati mastitis, lebih baik untuk Anda dan bayi Anda.

Tanda dan gejala mastitis payudara dapat muncul tiba-tiba. Mereka mungkin termasuk:

  • Kelembutan atau kehangatan payudara saat disentuh
  • Pembengkakan payudara
  • Penebalan jaringan payudara, atau benjolan payudara
  • Nyeri atau sensasi terbakar terus menerus atau saat sedang menyusui
  • Kulit kemerahan, sering dalam pola berbentuk irisan
  • Umumnya merasa sakit
  • Demam 101 F (38,3 C) atau lebih besar

Kapan harus ke dokter?

Temui dokter Anda jika Anda memiliki gejala payudara yang mengkhawatirkan Anda.

Susu yang terperangkap di payudara adalah penyebab utama mastitis. Penyebab lain termasuk:

Saluran susu yang tersumbat.

Jika payudara tidak sepenuhnya kosong saat menyusui, salah satu saluran ASI Anda bisa tersumbat. Penyumbatan menyebabkan ASI kembali, yang menyebabkan infeksi payudara.

Bakteri memasuki payudara Anda.

Bakteri dari permukaan kulit dan mulut bayi dapat memasuki saluran susu melalui celah di kulit puting susu atau melalui lubang saluran susu. Susu yang stagnan di payudara yang tidak kosong memberikan

Apa saja Penyebab Mastitis Payudara?

Faktor risiko mastitis meliputi:

  • Sebelumnya menderita mastitis saat sedang menyusui
  • Puting yang sakit atau pecah – meskipun mastitis dapat berkembang tanpa kulit yang rusak
  • Mengenakan bra ketat atau memberikan tekanan pada payudara Anda saat menggunakan sabuk pengaman atau membawa tas berat, yang dapat membatasi aliran ASI
  • Teknik keperawatan yang tidak benar
  • Menjadi terlalu lelah atau stres
  • Nutrisi buruk
  • Merokok
  • Komplikasi

Mastitis yang tidak dirawat dengan baik atau karena saluran yang tersumbat dapat menyebabkan kumpulan nanah (abses) berkembang di payudara Anda. Abses biasanya membutuhkan drainase bedah.

Untuk menghindari komplikasi ini, bicarakan dengan dokter Anda segera setelah Anda mengalami tanda-tanda atau gejala mastitis.

Pencegahan

Agar hubungan menyusui Anda dengan bayi Anda dimulai dengan baik dan untuk menghindari komplikasi seperti mastitis pertimbangkan untuk bertemu dengan konsultan laktasi. Seorang konsultan laktasi dapat memberi Anda tips dan memberikan saran yang sangat berharga untuk teknik menyusui yang tepat.

Minimalkan peluang Anda terkena mastitis dengan mengikuti tips ini:

  • Keringkan ASI sepenuhnya dari payudara saat menyusui.
  • Biarkan bayi Anda mengosongkan satu payudara sepenuhnya sebelum beralih ke payudara lainnya selama menyusui.
  • Ubah posisi yang Anda gunakan untuk menyusui dari satu menyusui ke yang berikutnya.
  • Pastikan bayi Anda menempel dengan benar selama menyusui.
  • Jika Anda merokok, tanyakan kepada dokter Anda tentang penghentian merokok.

Langkah-langkah dapat diambil untuk mencegah mastitis berkembang ketika saluran tersumbat terasa.

  • Menyusui sesering mungkin, terutama saat payudara penuh.
  • Jika memungkinkan, gunakan hanya menyusui untuk memberi makan bayi selama sekitar 6 bulan.
  • Cari tahu lebih awal jika bayi menempel dengan benar.
  • Jangan lepaskan bayi saat menyusu, tetapi tunggulah mereka untuk rileks dan melepaskannya.
  • Hindari bra ketat dan pakaian lainnya.
  • Posisi menyusui berbeda-beda.
  • Ketika tiba saatnya untuk menyapih, kurangi makan secara bertahap, jangan tiba-tiba.

Istirahat adalah penting karena membantu meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, sehingga dapat lebih baik melawan infeksi pemula. Penting untuk mendiskusikan masalah Mastitis Payudara dan menyusui dengan profesional kesehatan sesegera mungkin, untuk mencegah masalah berkembang.